fbpx
 Hakim PN Palembang Vonis Mati Dua Kurir Narkotika, Satunya Seumur Hidup

Ilustrasi (foto net)

Hakim PN Palembang Vonis Mati Dua Kurir Narkotika, Satunya Seumur Hidup

PALEMBANG – Majelis hakim Pengadilan Negeri Palembang menjatuhkan hukuman berbeda terhadap tiga kurir narkotika dengan barang bukti sabu dan pil ekstasi seberat 49 kilogram.

Terdakwa Juni Muldianto alias Joni (30) dan Riyanto alias Rian (29) yang termasuk dalam satu berkas perkara, divonis hukuman mati.

Sedangkan terdakwa Juanda (27) terdakwa dengan berkas terpisah, divonis seumur hidup penjara.

“Perbuatan terdakwa memenuhi unsur-unsur dalam pasal 144 ayat (2) Jo Pasal 132 Ayat (1) UU Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika. Terdakwa Juni Muldianto dan Riyanto dijatuhi hukuman mati. Sedangkan terdakwa Juanda seumur hidup penjara,” ujar ketua majelis hakim Abu Hanifah SH dalam sidang yang digelar secara virtual, Kamis (16/7/2020).

Majelis hakim menilai hal yang memberatkan perbuatan terdakwa yakni tidak mendukung program pemerintah dalam memberantas narkotika.

“Sedangkan untuk hal-hal yang meringankan, tidak ada,” tegas hakim.

Ditemui usai persidangan, Eka Sulastri Penasihat Hukum para terdakwa dari Posbakum PN Palembang, mengaku sangat menyayangkan putusan tersebut.

“Hal yang kami sayangkan adalah kenapa selalu kurir atau perantara yang mendapat hukuman berat. Sedangkan para bandar selalu berlenggang saja dan berstatus DPO,” ujarnya.

Apalagi berdasarkan keterangan para terdakwa di dalam persidangan, ketiganya mengaku belum mendapat upah sebesar Rp20 juta yang dijanjikan oleh bandar.

Para terdakwa juga mengaku baru pertama kali menjadi kurir narkoba. Atas putusan tersebut, tim penasihat hukum akan berkoordinasi untuk menentukan langkah selanjutnya.

“Bandarnya juga tidak terungkap dalam persidangan. Mereka (para terdakwa) mengaku lupa siapa bandarnya,” ujar Eka.

Diketahui vonis yang dijatuhkan terhadap ketiga terdakwa sama dengan tuntutan JPU Kejati Sumsel dalam sidang beberapa pekan lalu.

Baca Juga  Nikita Mirzani Divonis 6 Bulan Tapi Tidak Dipenjara

JPU Kejati Sumsel, Imam Murtadlo mengatakan, ketiga terdakwa terlibat jaringan pengedar narkoba asal Pekanbaru Riau.

“Barang bukti yang diamankan dari perkara ini seberat 49 kg narkotika yang terdiri dari sabu dan pil ekstasi. Sebanyak 20 kg diperuntukkan untuk di Palembang yang rencananya akan diterima oleh terdakwa Juanda yang sudah divonis seumur hidup. Sedangkan 29 kilo lagi diperuntukan bagi seseorang yang belum diketahui identitasnya di kabupaten Pali,” ujar.

Terkait hukuman berbeda yang diberikan, Imam mengatakan hal tersebut telah dipertimbangkan sesuai peran dari dari tiga terdakwa tersebut dalam melancarkan aksi jahatnya.

“Pada saat dipancing, terdakwa Juanda belum menerima barangnya (narkoba). Jadi ketika ditangkap, dia baru akan menerima.

Sehingga menurut pertimbangan kita, tidak bisa ditotalkan 49 kg itu untuk Juanda. Itulah kenapa dia kami tuntut seumur hidup penjara.

Sedangkan dua terdakwa lainnya yakni Juni dan Riyanto terbukti membawa 49 kg dan dituntut hukuman mati. Alhamdulillah putusan hakim atas perkara ini semuanya sama dengan tuntutan JPU,” ujarnya.

Dikatakan Imam, hingga akhir persidangan tidak berhasil diungkap siapa bandar dari perkara ini.

“Untuk penerima barang di kabupaten Pali juga putus, alias tidak berhasil diungkap karena aparat mempertimbangkan kondisi geografis dan waktu.

Ditakutkan, kalau juga dilakukan pengejaran ke Pali, maka yang di Palembang bisa lepas. Sedangkan akses untuk melakukan penangkapan di Palembang lebih mudah,” ujar dia.

Diketahui, ketiga terdakwa berhasil diamankan petugas BNNP Sumsel pada Rabu, (11/12/ 2019) lalu.

Saat itu terdakwa Juni dan terdakwa Riyanto sampai di Betung Kabupaten Banyuasin dengan membawa puluhan paket narkotika.

Saat itu mobil yang dikendarai kedua terdakwa diberhentikan oleh beberapa orang berpakaian sipil yang mengaku dari BNNP Sumsel dan melakukan penangkapan.

Baca Juga  Pemprov Sumsel Kucurkan Bangub Rp90 Miliar untuk Pembangunan Empat Lawang

Dari hasil penggeledahan ditemukan lima buah tas berisi ribuan pil ekstasi dan berkilo-kilo sabu. Kemudian dilakukan pengembangan dan penangkapan terhadap terdakwa Juanda. (*)

Sumber: sumsel.tribunnews.com

redaksi hame-hame.com

https://hame-hame.com

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *