fbpx
 Keluarga Tidak Menyangka, Dedek Dibunuh dengan Sadis

Keluarga Tidak Menyangka, Dedek Dibunuh dengan Sadis

MUSI RAWAS – Abdie Hakim Perdana alias Dedek (15), pelajar di Musi Rawas yang dilaporkan hilang, kini ditemukan tewas, Sabtu (14/11/2020).
Angga sama sekali tak menduga, perjumpaannya dengan keponakannya Abdie Hakim Perdana (15) pada Sabtu (31/10/2020) malam atau sekitar dua pekan lalu adalah pertemuannya yang terakhir.

Sebab keesokan harinya Minggu (1/11/2020) Abdie Hakim Perdana yang akrab disapa Dedek dinyatakan hilang.

Dua pekan kemudian, Angga kaget mendapat kabar Dedek tewas terbunuh dan beberapa tersangka pembunuhnya sudah tertangkap oleh anggota Polres Lubuklinggau.

“Sabtu (31/10/2020) malam aku masih sempat ketemu dia (Dedek), aku tanya mau kemana, dia bilang mau malam mingguan. Terus aku bilang jangan ketempat yang enggak-enggak, terus dia bilang iya,” tutur Angga, paman dari Dedek, Minggu (15/11/2020).

Angga menuturkan, keesokan harinya, keponakannya tersebut pamit kepada ibunya, mau pergi main.

“Terus pas hari Minggu (1/11/2020) sekitar pukul 15.00 menjelang sore, dari cerita ibunya, kalau Dedek pamitan mau main. Saat itu Dedek sedang masang plat sepeda motornya.”

“Karena sepertinya buru-buru setelah mendapat telpon temannya, Dedek nggak makai motornya sendiri karena platnya belum terpasang, tapi makai motor ibunya,” tutur Angga.

Sejak pergi Minggu (1/11/2020) sekitar pukul 15.00 itu, Dedek tak pernah pulang. Hingga akhirnya pihak keluarga menjadi cemas dan melakukan pencarian kemana-mana.

Ibu saya atau mbah (eyang) putri dari Dedek berulang-ulang ngomong sama saya, “Ngga (Angga-red) carilah Dedek, dia itu mau pulang, tapi nggak bisa pulang,” cerita Angga menirukan ucapan ibunya atau eyang putri dari korban.

Dikatakan, keponakannya Dedek memang dekat dengan eyang putrinya. Kalau ada apa-apa, dia pasti mengadu sama eyang putrinya.

“Kalau sama saya atau sama ibunya dia nggak berani ngomong kalau ada apa-apa, dia pasti ngadu ke embahnya,” katanya.

Baca Juga  Pemuda di Muratara, Bunuh dan Perkosa Mayat Kerabat Sendiri

Menurut Angga, pihak keluarga sama sekali tak menduga kalau Dedek akan mengalami kematian secara tragis. Sebab korban dikenal sebagai orang yang berperangai baik dan tidak neko-neko.

Dalam pergaulannya sehari-hari juga dikenal sebagai anak yang baik. “Anaknya baik, nggak neko-neko. Badannya aja yang besar,” kata Angga.(trb/h2c)

redaksi hame-hame.com

https://hame-hame.com

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *