fbpx
 Pandemi, Pengangguran Dibayar Rp8,7 Juta Sebulan

WASHINGTON, DC – JULY 20: U.S. President Donald Trump talks to reporters while hosting (2nd L-R) Vice President Mike Pence, Treasury Secretary Steven Mnuchin, White House Chief of Staff Mark Meadows and Republican congressional leaders in the Oval Office at the White House July 20, 2020 in Washington, DC. Trump and the congressional leaders talked about a proposed new round of financial stimulus to help the economy during the ongoing global coronavirus pandemic. Doug Mills-Pool/Getty Images/AFP

Pandemi, Pengangguran Dibayar Rp8,7 Juta Sebulan


WASHINGTON – Kali ini, kebijakan Presiden Amerika Donald Trump mendapat dukungan publik setelah ekonomi di Negeri Paman Sam itu mulai rontok dihantam pandemi Covid-19. Salah satunya memperpanjang pemberian tunjangan penganggurang hingga akhir tahun.

”Kebijakan tersebut telah mendapatkan persetujuan dari Trum, namun anggaran yang disediakan, mungkin sedikit berbeda (Pemotonga, Red) dan sebelumnya,” terang Menteri Keuangan Amerika Serikat Steven Mnuchin, Minggu (26//2020).

Pemerintah setempat meyakini, stimulus ini bisa berimplikasi positif dalam menata gejolak ekonomi yang terus dibenahi. ”Trump memang mendukung perpanjangan tunjangan pengangguran, sekang sedang dikalkulasi,” jelasnya kepada AFP.

Ditambahkannya, pemerintah dan kongres AS telah berupaya untuk mencapai kesepakatan soal paket bantuan berikutnya karena tunjangan pengangguran, yang ditingkatkan menjadi 600 dolar AS (sekitar Rp8,7 juta) per minggu dan disetujui Kongres pada awal pandemi, berakhir pada 31 Juli.

Mnuchin menambahkan, perhitungan angka ini telah disampaikan pada Jumat (24/7/2020) dengan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat dan pejabat tinggi Partai Demokrat di Kongres, Nancy Pelosi.

”Dalam pembicaraan kami, disimpulkan bahwa perpanjangan asuransi pengangguran yang bersifat jangka pendek. Ada rencanya dilonggarkan hingga satu tahun,” jelas Mnuchin di gedung Capitol.

Di gedung itu pun hadir Kepala Staf Gedung Putih Mark Meadows yang juga tengah bertemu dengan staf Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell dalam upaya menyelesaikan detail paket bantuan.

Pekan lalu bahwa Partai Republik menginginkan perpanjangan tunjangan pengangguran yang menggantikan 70 persen dari upah. ”Kami ingin memastikan bahwa ada koreksi teknis, sehingga orang tidak dibayar lebih banyak untuk tinggal di rumah daripada bekerja,” jelasnya.

Mnuchin berharap agar rancangan awal undang-undang itu akan direalisasikan hari ini, Senin (27/7/2020). Ini setelah Meadows menyiratkan bahwa kesepakatan tentang undang-undang mandiri soal tunjangan pengangguran itu dapat dicapai sebelum batas waktu 31 Juli.

Baca Juga  Alhamdulillah, Belum Ada Laporan Jamaah Haji yang Terinfeksi Corona

Dengan demikian menyisakan waktu untuk masalah-masalah lain guna membantu warga Amerika dalam menangani perlambatan ekonomi akibat pandemi. ”Kita tetap akan tinjau beberapa klausul itu, selengkapnya nanti akan kita bahas,” singkat Meadows. (fin/h2c)

redaksi hame-hame.com

https://hame-hame.com

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *